Jelang Pilkada Pasaman, Bawaslu Adakan Seleksi Panwascam

syafrianto, 13 Dec 2019, PDF
Share w.App T.Me
INDONESIASATU.CO.ID:

PASAMAN, -- Jelang dihelatnya Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Pasaman tahun 2020, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) daerah ini terus melakukan tahapan persiapan di penghujung tahun 2019. 

Kesibukan luar biasa memang terlihat di Bawaslu Pasaman akhir-akhir ini. Selain telah dan akan terus melakukan sosialisasi ke berbagai unsur dan stakeholder yang ada di Pasaman, Bawaslu kini juga tengah mengadakan seleksi penerimaan calon anggota Panwascam, Jumat (13/12) di labor komputer SMAn 2 Lubuksikaping.

Ketua Bawaslu Rini Juwita, MH disela-sela aktfitas ujian seleksi tersebut, menjelaskan bahwa Ia beserta jajaran Bawaslu Pasaman telah menancapkan tekad untuk menciptakan pemiluKada Pasaman yang damai, berintegritas dan bersih, sembari berupaya menekan dan meminimalisir kecurangan akibat praktik-praktik tidak baik yang dilakukan "penjahat politik". 

Karena tujuan pengawasan pemilu adalah untuk memastikan terselenggaranya pemilu secara langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, adil, dan berkualitas, serta terlaksananya peraturan perundang-undangan mengenai pemilu secara menyeluruh. 

"Intinya, kami di bawaslu ingin menciptakan pemilu yang demokratis dan berintegritas, serta mewujudkan penyelenggara pemilu yang kredible dan transparan, dan tentunya akuntabilitas hasil pemilihan," beber Juwita, didampingi dua komisioner lainnya, Mesrawati, SE dan Kristian, SPd.I.

Turut dijelaskan Juwita, dalam melaksanakan pengawasan, lembaga bawaslu mempunyai struktur organisasi mulai dari tingkat nasional sampai ke TPS.

Bawaslu RI terdiri dari 5 orang anggota, Bawaslu Provinsi 5 atau 7 orang, Bawaslu Kabupaten/ Kota 3 atau 5 orang anggota, Panwaslu Kecamatan 3 orang anggota, dan Panwaslu Kelurahan/ Desa/Nagari 1 orang anggota dan Pengawas TPS 1 orang anggota pada setiap TPS.

"Nah, agenda pada hari jumat ini, dilaksanakan ujian seleksi anggota Panwascam, untuk memperoleh hasil masing-masing tiga orang panitia pengawas per-kecamatan atau sebanyak 36 orang Panwascam untuk 12 kecamatan yang ada di Kabupaten Pasaman," ujar Juwita.

Sementara itu, Komisioner Mesrawati dan Komisioner Kristian memaparkan, bahwa peserta yang mendaftar ikut seleksi Panwascam Kabupaten Pasaman berjumlah 176 orang. 

Peserta akan mengikuti dua sesi ujian, yakni tes tertulis berbentuk online socrative, dan lanjut ke tahapan ujian wawancara yang dilakasanakan oleh ketua dan anggota Bawaslu Pasaman. 

"Ujian secara online dan tes wawancara dilaksanakan selama satu hari penuh, dan kemungkinan akan berlangsung hingga tengah malan nanti," ujar Mesrawati. 

Sedangkan Komisioner Kristian sempat mengungkap sejumlah permasalahan krusial yang kerap dihadapi dalam setiap penyelengaraan pemilu dari tahun ke tahun. 

Diantaranya Daftar Pemilih (proses pemutakhiran data pemilih), keberpihakan (intervensi) rezim, pelanggaran dalam berkampanye, netralitas aparatur, termasuk walinagari, serta terjadinya manipulasi perolehan suara dan dua yang terbaru, yakni kampanye hitam dan berita hoax, termasuk mewabahnya aksi money politik yang sulit terbendung akhir-akhir ini.

Namun diakui, bawaslu sebagai lembaga pengawas, tidak memiliki cukup sumber daya manusia. Terlebih jika dikaitkan dengan objek pengawasan pemilu, maka sumber daya manusia pengawas pemilu sangat tidak sebanding dengan jumlah objek pemilu yang mesti diawasi.

Terakhir, Sekretaris Bawaslu Pasaman, Refki Mufliza, SH menyebutkan, bahwa hasil seleksi penerimaan panwascam hari ini, akan diumumkan serentak di media cetak dan online pada tanggal 18 Desember depan, atau lima hari pasca seleksi.

Turut diuraikan beberapa persyaratan menjadi Panwascam, diantaranya ; tidak pernah menjadi anggota parpol atau telah mengundurkan diri dari anggota parpol (sedikitnya 5 tahun terhitung saat mendaftar), tidak sedang atau pernah menjadi anggota tim kampanye salah satu paslon presiden/wapres, anggota DPD/DPR/DPRD, atau calon kepala daerah.

Juga disyaratkan telah mengundurkan diri dari jabatan politik, jabatan di penerintahan, dan atau BUMN, BUMD pada saat mendaftar, serta tidak dalam ikatan perkawinan dengan sesama penyelenggara pemilu, dan bagi ASN harus mendapat izin dari atasan.

PT. Jurnalis Indonesia Satu

Kantor Redaksi: JAKARTA - Jl. Terusan I Gusti Ngurah Rai, Ruko Warna Warni No.7 Pondok Kopi Jakarta Timur 13460

Kantor Redaksi: CIPUTAT - Jl. Ibnu Khaldun I No 2 RT 001 RW 006 Kel Pisangan Kec Ciputat Timur (Depan Kampus UIN Jakarta)

+62 (021) 221.06.700

(+62821) 2381 3986

jurnalisindonesiasatu@gmail.com

Redaksi. Pedoman Siber.
Kode Perilaku.

Mitra Kami
Subscribe situs kami
Media Group IndonesiaSatu